another part

Sunday, December 16, 2012

The Power of Dad

Hello Gals!
What's your life?

Posting kali ini aku mau cerita tentang ayah. Iya, ayah. Satu kata, satu orang, sejuta cinta. Setuju?

Beberapa hari yang lalu, aku dapet kabar yang nyesek luar biasa dari broadcast yang disebarin sama Mbak Wilda, isinya berita duka. Dan yang meninggal itu ayahnya Ellay. Iya, Ellay temenku SMA. Temen terbaikku. Yang biasa aku peluk-peluk, yang biasa aku kerjain, aku jahatin. Ellayku :'( Kebayang ga gimana rasanya pas salah satu dari temen-temen terbaik yang kamu punya lagi butuh banget kamu ada di sisinya dan karena perbedaan jarak, kalian gabisa ketemu. Kamu gabisa ketemu untuk sekedar meluk dia dan ngebiarin dia nangis di pundak kamu, untuk berbagi sedikit dukanya, meski hanya sedikit. Nyesek kan? Sedih kan? Iya, aku tau. Aku ngerasain. Aku tau berita itu sesaat sebelum aku balik ke Jogja. Senin kemaren, tanggal 10 Desember, aku baru tau:( Dan ninggalnya udah hari sebelumnya. Aku ngerasa gagal sebagai teman. Aku ngerasa gagal gabisa mastiin keadaan temen-temenku satu persatu:(( Sedih bangeeeeet... Dan sepanjang jalan Magelang-Jogja aku nangis.

Inget banget waktu SMA kita suka becanda-becandaan pake nama ayah, trus ketawa-ketawa. Pamer masih-masing kalo kita sama-sama punya ayah super. Ayah juara satu kayak Andrea Hirata. Ayah yang sampe kapanpun bakalan kita pamerin setiap kita punya temen baru. Ayah yang nanti bakalan jadi wali nikah kita. Dan semua perempuan di dunia pasti punya mimpi sesimpel itu. Menikah, dengan ayah sebagai wali :'( How about her? I can't imagine how she feels..

Ngomong-ngomong soal kehilangan, aku abis kehilangan helmku lhoo... Helm baru, INK, warna ungu, harganya 295rb, belinya abis kecelakaan. Nyesek kan ya? Itu helm dibeliin mamahku pula. Yampun.. Yang ngambil jahat banget... Dikira nyari uang segitu gampang apa ya? Iiiiiiiiihh... jahat. Jadi itu ceritanya pas aku, Syadad, Omi, sama Bayu mau makan, trus motornya di parkir dan helmku ditaruh di atas jok. Kita berempat makan ga nyampelah 10 menit... Si Syadad juga pas makan beberapa kali nengok ke belakang buat mastiin helm aku ada apa enggak. Dan voila, pas abis makan ternyata udah gada. Padahal jarak antara aku sama helm ga nyampe 5 meter :/ Jahaaaaaaaat!! Mana itu helm mau dipake pengajian lagi :/ Nyesek banget rasanya tau ga.. Abis kehilangan helm aja segini nyeseknya apalagi kehilangan Ayah ya:( Dari kemaren banyak banget yang pada hibur aku, makasih ya.. Makasih banget... Dan bener kata Syadad, "Syukurin aja.. Toh yang ilang cuman helmnya, bukan nyawa atau apa." Intinya gitudeh.. Iya, aku tau. Syadad juga pernah ngerasain kehilangan yang nyesek. Jadi kehilangan helm ga ada apa-apanya. Toh helm bisa beli lagi kan.. Coba kalo nyawa. Mau beli dimana?

Momen terindah bareng helm itu yaitu pas aku pulang dari Jogja, trus dijemput ayah, naik motor, pake helm itu. Rasanya tuh seneeeeeeeeng banget. Dan rasa sayangku ke ayah tuh tiba-tiba membuncah, dan di sepanjang perjalanan aku ngerasa terharu banget, inget masa kecil aku yang selalu sama ayah. Ayah selalu nemenin aku, anter jemput aku sekolah, dengerin ceritaku. Dan Ayah juga orang yang paling bangga sama aku gimanapun kondisi aku. Oya, posting ini aku terinspirasi dari posting temen aku, Fia. Tapi ya jelas aja beda. Bedanya, Ayah kita beda. Tapi kesamaannya adalah ayah kita selalu dan paling ngertiin kita.

Ayah..
Buat aku, ayah selalu jadi orang nomer satu di hidupku, selalu jadi orang yang paling setia sama aku, satu-satunya lelaki yang ga akan pernah berkhianat sama aku, yang ga akan pernah tertandingi rasa sayangnya ke aku. Udah dulu ya postingnya, aku udah nangis.. Kapan-kapan aku cerita ayah lagi :')

No comments:

Post a Comment